Dan, Garuda itu lahir dengan gelar Keadilan


ini kisah tentang mereka. mereka yang siap berjuang di jalan Allah dan mengabdikan seluruh hidupnya untuk da’wah. kapanpun dan dimanapun. da~iman wa abadan. sampai jiwa dan raga dijemput oleh-Nya.
____________________________________________________________
Dua puluh pemuda-pemudi,

Satu panggung megah,

Ribuan orang penonton.

Bagaimana rasanya, menjadi salah satu dari dua puluh orang pemuda-pemudi yang berdiri di atas panggung megah Mukernas PKS 2012, dengan lampu sorot menyala terang dan ribuan pasang mata memandang, mengucap lantang deklarasi berdirinya sebuah wadah komunikasi level nasional, bernama Garuda Keadilan.

Gemetar.

Siang itu, tanggal 28 Maret 2012, kami, Rombongan Garuda Keadilan, tiba di bandar udara Polonia Medan. Rombongan kami yang berangkat bersama dari bandara Soekarno Hatta terdiri dari 17 orang. 8 ikhwan dan 9 akhwat. Rombongan ikhwan terdiri dari, Muhammad Ja’far (Jakarta), Muhammad Yusuf Abdul Karim (Tangerang), , Usaid Fathurrahman (Jakarta), Muhammad Zia Ulhaq (Jogjakarta), Mushab Abdurrahman Rabbani (Bekasi), Urwatul Wutsqo (Jakarta), dan Muhammad Ahdiar Syaifan (wartawan dari Bekasi). Kemudian, rombongan akhwat terdiri dari, Anisa Muthi’ah (Jakarta), Fathimah (Jakarta), Nadiya Fikriyah Muasyiroh (Jakarta), Zaskia Aulia Fadillah (Cirebon), Is Is Izzatul Mu’minah (Jakarta), Fitriyani Jauhari (Purwakarta), Fitya Muharrikah Fillah (Tangerang), Dieny Izzaty (Jakarta), dan Siti Azizah Nur Jannah (Bandung)  . Kami dipandu oleh Pak Tatang dan Bu April, juga Pak Jadmiko dari Generasi Muda & Profesi (GM-PRO) DPP PKS. Ibu-ibu kami, Bu Wirdayanti dan Bu Ani dari Bidpuan DPP PKS juga setia mendampingi kami selama di Medan.

Saat itu, Medan dalam kondisi yang tidak begitu baik. Banyak jalan yang diblokade, polisi dan tentara berjaga dimana-mana. Memang, event Mukernas PKS tahun ini bersamaan dengan momentum panasnya aksi massa menolak kenaikan harga BBM yang rencananya akan dilaksanakan pada tanggal 1 April 2012.

Situasi panas itu tak urung membuat kami agak khawatir. Namun guide kami dengan setia menenangkan dan membantu mendinginkan suasana hati kami semua. Bahkan untuk mencairkan suasana, kami disempatkan oleh guide selama beberapa menit mengunjungi Istana Maimun, di tengah perjalanan kami menuju hotel.

Kami tidak sempat berlama-lama di bangunan bersejarah kota Medan itu, karena kami tahu, ada hal yang jauh lebih penting untuk dipersiapkan nanti malam, yakni deklarasi Garuda Keadilan dalam malam penutupan Mukernas PKS 2012. Hanya beberapa menit setelah check-in di hotel, kami langsung berkumpul untuk membahas proses seremonial deklarasi. Didampingi oleh mas Jadmiko, kami semua membahas detail acara, dresscode, logo, prosesi seremonial, bumper video, teks deklarasi,  bahkan revisi lirik pada jingle Garuda Keadilan. Kami ingin, deklarasi kami stunning, berkesan, tidak dianggap angin lalu.

Siang itu, di kamar hotel, semua membagi tugas. Bumper video, dihandle langsung oleh sang ketua Garuda Keadilan yang sudah tiba lebih dulu di Medan, Syafiq Fadlu Rahman (Jakarta) dan logo dikerjakan oleh Zia. Ikhwan dan akhwat lain membahas detail acara, sementara itu lirik jingle disempurnakan oleh Usaid.  Semua bekerja dengan serius, namun tetap diselingi canda agar tidak terlalu tegang.

Pembahasan tidak berlangsung lama, karena mas Jadmiko memberi tahu bahwa kami harus segera bersiap untuk silaturahim sekaligus makan malam bersama di rumah dinas Gubernur Sumatera Utara, Bpk. Gatot Pujo Nugroho. Semua tertegun dan gelisah, karena persiapan kami saat itu belum selesai dan sudah tidak ada waktu lagi untuk persiapan setelahnya. Karena seusai dari rumah dinas Pak Gatot, kami langsung menuju ke hotel Santika, tempat utama Penutupan Mukernas berlangsung. Lelah perjalanan belum hilang, dan kami belum sempat makan siang.

Syafiq agak panik menyelesaikan video, Zia bingung karena harus merubah konsep, karena dikritik logonya mirip ‘garuda nyium ketiak’. Belum ada satupun yang hafal teks deklarasi dengan baik. Begitupun dengan jingle-nya.

Akhirnya, dengan sedikit terpaksa, kami berangkat menuju kediaman Bpk. Gatot, yang tidak begitu jauh dari hotel tempat kami menginap. Dan ternyata disana, tidak hanya kami yang diundang. Anak-anak kader terpilih dari Sumatera Utara pun dikumpulkan disana. Kami bertemu dan berkenalan satu sama lain, dan setelah itu Pak Gatot memberikan taushiyah tentang pemuda dan visinya untuk Indonesia.

Beliau mengutip salah satu perkataan shahabat ‘Ali Radhiyallahu ‘Anhu, “Laysal fataa man yaquulu hadza abi. Walaakinnal fataa man yaquulu haa ada dzaa! Bukanlah seorang pemuda, yang berkata ‘Saya anak pengurus DPP! Saya anak pengurus DPW!’ tapi seorang pemuda, ialah yang berani berkata, ‘inilah aku!’ dengan segala prestasi dan potensinya. Kalian memang anak kader. Tapi bukan itu poinnya! Kalian adalah pewaris dakwah orang tua kalian, yang berdiri di atas kaki kalian sendiri!”

Subhanallah.

Acara selesai maghrib itu, dengan perasaan lega sekaligus khawatir. Karena setelah itu kami harus segera menuju hotel tempat Penutupan Mukernas diadakan untuk deklarasi Garuda Keadilan, sementara kami belum siap sama sekali. Akhirnya, kami memutuskan untuk mengadakan gladi resik di lobby hotel. Di tengah-tengah hilir mudik peserta Mukernas, kami melakukan gladi resik. Pak Jadmiko yang berperan sebagai instruktur, berkali-kali meneriaki kami untuk mengulang dan mengulang prosesi gladi resik, karena kami berkali-kali melakukan kesalahan, dan memang waktunya sangat mepet.

Semua tegang, dan menjadi semakin tegang ketika gladi resik dipindah, dari lobby hotel langsung ke panggung utama. Saat itu sudah ada beberapa peserta yang hadir. Gladi resik di panggung utama, masih belum juga sempurna. Alhamdulillah, kami diberi waktu break ketika acara dimulai. Kami pun keluar menuju samping hotel yang relatif sepi, untuk melanjutkan persiapan.

Di sana, kami terus menyempurnakan bagian yang masih belum sempurna. Menit demi menit, jam demi jam. Saat istirahat sejenak pun, kami tak bisa tenang. Nasi box yang seharusnya terasa nikmat karena perut kami sudah protes minta diisi sejak tadi, terasa getir di mulut.

“Garuda keadilan, 5 menit lagi!” pengumuman dari petugas stage membuat jantung kami seakan berhenti berdegup. Bismillah, lirih, kami berdo’a bersama untuk kesuksesan deklarasi ini. Kami berkumpul menata posisi di backstage, bersiap tampil. Semua tegang.

Dan akhirnya, saat kami tampil pun tiba.

Video bumper ditampilkan, dan disambut applause meriah oleh hadirin. Nice opening, batin kami. Awal yang baik itu separuh kesuksesan.  Lalu, dari panggung, muncul Ust. Taufiq Ridho, membacakan puisi berjudul ‘Harapan Untuk Pemuda’, karya Muhammad Iqbal, yang diterjemahkan bebas oleh M. Natsir.

Seiring lantang puisi dibacakan, kami muncul satu persatu dari masing-masing sisi panggung. Sampai akhirnya semua berdiri di atas panggung. Ditambah dengan dua Hasan dari Pontianak dan Pekanbaru, juga  Atikah dari Medan, jumlah kami menjadi dua puluh orang. Kami membentuk formasi sebelas orang ikhwan di tengah, diapit berjarak oleh sembilan akhwat di sisi kanan-kirinya. Puisi terus dibacakan, membuat suasana hening. Hadirin terhanyut oleh bait demi bait yang dibawakan sepenuh hati oleh Ust. Taufiq Ridho. Di panggung, dada kami bergemuruh demi menunggu detik-detik deklarasi.

Sesaat setelah puisi usai, saudara kami dari Bekasi, Mush’ab, berteriak lantang, “Deklarasi!” Kami pun mengucap lantang bersamaan,

Kami, Garuda Keadilan berikrar

Menjadi Pewaris Dakwah, dan Penerus Perjuangan.

Menjadi Generasi Rabbani, dan Pelopor Kontribusi.

Menggenggam Ukhuwah, Persaudaraan, atas dasar Keimanan.

Hening sesaat, Mus’hab kembali berucap, kali ini dengan intonasi lebih rendah dan syahdu.

Medan, 28 Maret 2012.

Kami, Garuda Keadilan

Seketika itu juga, Usaid langsung menyanyikan bait pertama Mars PKS, yang diikuti oleh kami semua, pada bait kedua. Sontak hadirin terkesima.

Kita berhimpun dalam barisan,

Lantangkan suara hati nurani,

Agar Negeri Ini berkeadilan,

Indonesia maju bukan hanya mimpi.

Saat memasuki bagian refrain, tanpa pemberitahuan, tiba-tiba seluruh hadirin pada jajaran kursi bagian depan, termasuk diantaranya beliau Ust. Luthfi Hasan Ishaq, Ust. Tifatul Sembiring, dan Ust. Anis Matta berdiri, yang diikuti oleh seluruh hadirin di belakang.

Partai Keadilan Sejahtera

Maju terus tanpa kenal lelah

Partai Keadilan Sejahtera

Maju terus tanpa kenal lelah

Kami terus bernyanyi dalam keterkejutan kami melihat reaksi penonton. Bulu kuduk kami merinding.

Tegakkan tinggi, panji Allah,

Yaa Rabbi, mereka ikut bernyanyi bersama..

Bangun Indonesia Penuh berkah…

Suara kami sudah kalah dari suara seluruh hadirin yang bernyanyi bersama. Tanpa musik, tanpa pengiring. Hanya suara. lantang dan penuh khidmat. Kami terus bernyanyi lantang hingga usai, diiringi teriakan takbir dan standing applause dari seluruh hadirin. Rasanya sungguh tidak terbayangkan.

Lalu setelah itu, kami menyanyikan Jingle Garuda Keadilan, yang diiringi oleh gitar dari Ahdiar. Ini adalah weak point, karena kecuali sang vokalis, Usaid, tidak ada satupun dari kami yang hafal keseluruhan jingle. Namun hal itu tidak begitu berarti dibandingkan dengan applause meriah dari hadirin, dan acara seremonial pemakaian jaket oleh Ust. Luthfi Hasan Ishaaq selaku presiden PKS, kepada saudara kita Syafiq.

Dan kami pun satu persatu turun dari panggung, dengan perasaan yang sangat lega dan puas. Garuda Keadilan telah lahir. Disaksikan oleh ikhwah dari seluruh Indonesia, menanti gebrakan dan kepak sayapnya. Dari sini, pekerjaan besar akan dimulai.

Acara berlangsung dengan meriah, hingga selesai. Pada bagian akhir, saat konser Shoutul Harokah berlangsung, kawan-kawan ikhwan berkesempatan menggebrak panggung sambil membawa bendera merah putih dan bendera PKS. Dan tidak hanya kami, anak-anak kader dakwah yang masih kecil pun berkesempatan naik panggung. Suasana berlangsung meriah, bahkan teriakan “Lagi, lagi!” terdengar disana-sini setiap kali Shoutul Harokah selesai menyanyikan lagu. Hadirin banyak yang maju untuk mengabadikan dengan kamera dan ponselnya, serta ikut melompat-lompat.

Kemeriahan Mukernas 2012 malam itu, ditutup dengan foto-foto bersama. Panitia, para petinggi PKS, dan semua yang hadir berfoto bersama. Panggung yang tadinya terang benderang, berangsur remang dan gelap, seiring kembalinya tamu-tamu ke hotel masing-masing.

Hari kedua, pada awalnya kami ingin ke danau Toba. Namun akhirnya dibatalkan karena ternyata waktu yang diperlukan untuk pulang-pergi ke sana adalah sekitar 12 jam, sementara kami harus boarding jam 5 sore. Kami mengobati kekecewaan dengan wisata kuliner duren, berkunjung ke Rahmat International Wildlife Museum & Gallery, dan belanja singkat di Bazaar Mukernas.

Tak lama kemudian, kami terbang kembali ke Jakarta, dan sampai di Jakarta sekitar jam 9 malam. Sebelum berpisah, kami menyempatkan diri untuk konsolidasi tentang agenda ke depan. Setelah itu, kami saling berpamitan, untuk pulang ke daerah masing-masing.

Deklarasi kemarin, bukanlah akhir. Deklarasi kemarin adalah sebuah titik awal untuk perjalanan Garuda Keadilan yang panjang dan penuh rintangan. Kerja-kerja besar, orang-orang yang istiqomah, dan manuver-manuver cerdas, amat diperlukan mulai saat ini hingga ke depannya.

Kami, Garuda Keadilan, memanggil seluruh putra-putri kader dari seluruh Indonesia. Izinkan kami membawa berita gembira ini, dan berbagi semangat kepada kalian semua. Kita adalah putra-putri dari orang-orang yang menjadi generasi awal perjuangan dakwah ini. Kita ditarbiyyah sejak kecil hingga saat ini, dengan satu harapan; agar kita dapat meneruskan tongkat estafet perjuangan mereka.

Maka, jadilah kalian semua para pemuda-pemudi perindu surga, pewaris dakwah dan penerus perjuangan. Sambutlah seruan ini, dan bergeraklah! Allah bersama kita!

Allahu Akbar!

 

31 Maret 2012

Zia Ul-Haq

Garuda Keadilan

____________________________________________________________

saya rindu kesempatan itu. saya selalu merindukan masa-masa bersama mereka. saya rindu.

kita berjuang bersama, kawan. bertebaran di bumi-Nya.

bukankah kita berpencar di bumi Allah untuk menebarkan hikmah?

 

tulisan ini disadur dari: http://gerakanmudakeadilan.blogspot.com/2012/03/dan-garuda-itu-lahir-dengan-gelar.html

Advertisements

One thought on “Dan, Garuda itu lahir dengan gelar Keadilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s